Baru

Arasy Merak India

Arasy Merak India

The Throne Peacock adalah satu keajaiban untuk melihat - platform emas, canopied dalam sutera dan bertatahkan dalam permata berharga. Dibina pada abad ke-17 untuk Maharaja Mughal Shah Jahan, yang juga menugaskan Taj Mahal, takhta itu menjadi peringatan lagi tentang kebanggaan penguasa abad pertengahan India ini.

Walaupun bahagian itu hanya berlangsung lama, warisannya tinggal sebagai salah satu harta ratu yang paling mewah dan sangat dicari di sejarah rantau ini. Peninggalan zaman Emas Emas, bahagian itu pada asalnya hilang dan dibuang semula sebelum dimusnahkan selama-lamanya oleh dinasti dan empayar yang bersaing.

Seperti Salomo

Ketika Shah Jahan memerintah Empayar Mughal, ia berada pada puncak Zaman Emasnya, suatu masa kemakmuran yang besar dan kesepakatan sivil di kalangan rakyat Empayar - yang merangkumi kebanyakan India. Baru-baru ini, modal telah ditubuhkan semula di Shahjahanabad di Fort Red dihiasi dengan hiasan di mana Jahan memegang banyak perayaan dekaden dan perayaan agama. Walau bagaimanapun, maharaja muda itu tahu bahawa, seperti Salomo, "Shadow of God" - atau pengantara kehendak Tuhan di bumi - dia perlu mempunyai takhta seperti dirinya.

A Throne Emas Encrusted Gold

Shah Jahan menugaskan satu takhta emas bertatahkan permata yang akan dibina di atas alas kaki di ruang mahkamah, di mana dia kemudiannya boleh duduk di atas orang ramai, lebih dekat dengan Tuhan. Di antara beratus-ratus batu permata, zamrud, mutiara, dan permata lain yang tertanam di Tahta Peacock adalah terkenal 186-karat Koh-i-Noor berlian, yang kemudian diambil oleh British.

Shah Jahan, anaknya Aurangzeb, dan kemudian raja-raja Mughal India duduk di kerusi yang mulia hingga 1739, ketika Nader Shah dari Persia memecat Delhi dan mencuri Truk Merak.

Pemusnahan

Pada tahun 1747, pengawal peribadi Nader Shah membunuhnya, dan Persia turun menjadi huru-hara. Takhta Peacock akhirnya dipotong untuk emas dan permata. Walaupun asalnya hilang dalam sejarah, beberapa pakar antik percaya bahawa kaki 1836 Qajar Throne, yang juga dikenali sebagai Throne Merak, mungkin telah diambil dari asal Mughal. Dinasti Pahlavi abad ke-20 di Iran juga memanggil kerusi upacara mereka "Tren Merak", meneruskan tradisi yang dicerca ini.

Beberapa takhta hiasan lain mungkin juga telah diilhami oleh sekeping yang mewah ini, terutamanya versi yang terlalu berat Raja Ludwig II dari Bavaria telah membuat beberapa waktu sebelum 1870 untuk Kios Moornya di Istana Linderhof.

Muzium Seni Metropolitan di New York City dikatakan juga berpotensi menemui sebuah kaki marmar dari alas takhta asalnya. Begitu juga, Muzium Victoria dan Albert di London berkata telah menemui tahun yang sama kemudian.

Walau bagaimanapun, kedua-dua ini tidak disahkan. Sesungguhnya Tremoni Peacock yang mulia mungkin telah hilang untuk semua sejarah selama-lamanya - semua untuk kekuasaan dan kawalan India pada abad ke-18 dan ke-19.

Tonton video itu: TERLIHAT DI PANTAI INDONESIA! PENAMPAKAN PUTRI DUYUNG YANG TERTANGKAP KAMERA (Ogos 2020).