Nasihat

Kelahiran Abad Pertengahan dan Pembaptisan

Kelahiran Abad Pertengahan dan Pembaptisan

Konsep zaman kanak-kanak di zaman pertengahan dan kepentingan anak dalam masyarakat zaman pertengahan tidak boleh diabaikan dalam sejarah. Ia agak jelas dari undang-undang yang direka khusus untuk penjagaan kanak-kanak bahawa zaman kanak-kanak diiktiraf sebagai fasa pembangunan yang berbeza dan yang, bertentangan dengan cerita rakyat moden, kanak-kanak tidak diperlakukan seperti yang tidak diharapkan untuk berkelakuan sebagai orang dewasa. Undang-undang mengenai hak-hak anak-anak yatim adalah antara bukti yang kita ada bahawa kanak-kanak mempunyai nilai dalam masyarakat, juga.

Adalah sukar untuk membayangkan bahawa dalam masyarakat di mana nilai yang sangat banyak diberikan pada kanak-kanak, dan harapan sangat dilaburkan dalam keupayaan pasangan untuk menghasilkan kanak-kanak, anak-anak akan selalu mengalami kekurangan perhatian atau kasih sayang. Tetapi inilah tuduhan yang sering dibuat terhadap keluarga zaman pertengahan.

Walaupun ada-dan terus menjadi kes-kes penderaan dan pengabaian kanak-kanak di masyarakat barat, untuk mengambil insiden individu sebagai menunjukkan keseluruhan budaya akan menjadi pendekatan yang tidak bertanggungjawab terhadap sejarah. Sebaliknya, marilah kita melihat bagaimana masyarakat secara umum menganggap rawatan kanak-kanak.

Semasa kita melihat dengan lebih dekat pada melahirkan anak dan pembaptisan, kita akan melihat bahawa, dalam kebanyakan keluarga, kanak-kanak itu hangat dan gembira dialu-alukan ke dunia zaman pertengahan.

Melahirkan di Zaman Pertengahan

Oleh kerana sebab utama perkahwinan di mana-mana peringkat masyarakat zaman pertengahan adalah untuk menghasilkan kanak-kanak, kelahiran bayi biasanya menjadi penyebab kegembiraan. Namun, terdapat juga unsur kebimbangan. Manakala kadar kematian melahirkan mungkin tidak setinggi cerita rakyat, masih terdapat kemungkinan komplikasi, termasuk kecacatan kelahiran atau kelahiran bersalin, serta kematian ibu atau anak atau kedua-duanya. Dan walaupun dalam keadaan yang terbaik, tidak ada anestetik yang berkesan untuk membasmi kesakitan.

Bilik berbohong itu adalah hampir secara eksklusif wilayah wanita; seorang doktor lelaki hanya akan dipanggil semasa pembedahan diperlukan. Di bawah keadaan biasa, ibu - dia petani, penghuni bandar, atau bangsawan - akan dihadiri oleh bidan. Bidan biasanya akan mempunyai lebih daripada satu dekad pengalaman, dan dia akan diiringi oleh pembantu yang dia berlatih. Selain itu, saudara-mara dan rakan-rakan wanita ibu akan sering hadir di bilik kelahiran, yang menawarkan sokongan dan kehendak yang baik, sementara bapa itu ditinggalkan di luar dengan sedikit lagi tetapi berdoa untuk penghantaran yang selamat.

Kehadiran begitu banyak mayat dapat meningkatkan suhu bilik yang telah dibuat hangat oleh kehadiran api, yang digunakan untuk memanaskan air untuk mandi kedua ibu dan anak. Di rumah kaum bangsawan, bangsawan, dan penduduk bandar kaya, bilik kelahiran biasanya akan disapu segar dan disediakan dengan terburu-buru; jaket yang terbaik diletakkan di atas katil dan tempat itu ternyata dipamerkan.

Sumber menunjukkan bahawa sesetengah ibu mungkin telah melahirkan dalam kedudukan duduk atau jongkok. Untuk meringankan kesakitan dan mempercepatkan proses bersalin, bidan mungkin menggosok perut ibu dengan salap. Kelahiran biasanya dijangkakan dalam 20 kontraksi; Sekiranya ia mengambil masa yang lebih lama, semua orang di dalam rumah mungkin cuba membantunya dengan membuka almari dan laci, mengunci dada, mengikat knot, atau menembak anak panah ke udara. Semua perbuatan ini adalah simbol untuk membuka rahim.

Jika semua berjalan lancar, bidan akan mengikat dan memotong tali pusat dan membantu bayi mengambil nafas pertamanya, membersihkan mulut dan tekak dari mana-mana lendir. Dia kemudian akan mandi kanak-kanak itu di dalam air suam atau di rumah lebih mewah, dengan susu atau wain; Dia mungkin juga menggunakan garam, minyak zaitun, atau kelopak mawar. Trotula Salerno, seorang doktor wanita abad ke-12, mengesyorkan mencuci lidah dengan air panas untuk memastikan kanak-kanak itu bercakap dengan betul. Ia tidak biasa menggosok madu di langit-langit untuk memberi bayi selera makan.

Bayi itu kemudiannya akan dilipat dengan lembut di jalur linen supaya anggota badannya boleh tumbuh lurus dan kuat, dan diletakkan di buaian di sudut gelap, di mana matanya akan dilindungi dari cahaya terang. Akan tiba masanya untuk fasa seterusnya dalam kehidupannya yang sangat muda: Pembaptisan.

Pembaptisan zaman pertengahan

Tujuan utama pembaptisan adalah mencuci dosa asal dan mengusir segala kejahatan dari anak yang baru lahir. Sangat penting adalah sakramen ini kepada Gereja Katolik bahawa pembangkang yang biasa untuk wanita melaksanakan tugas-tugas imam telah diatasi kerana takut bayi mungkin mati tidak dibaptiskan. Bidan diberi kuasa untuk melaksanakan upacara jika kanak-kanak itu tidak dapat bertahan dan tidak ada orang yang berdekatan untuk melakukannya. Jika ibu meninggal semasa melahirkan anak, bidan sepatutnya memotongnya dan mengeluarkan bayi supaya dia boleh membaptisinya.

Pembaptisan mempunyai makna yang lebih penting: ia menyambut jiwa Kristian baru ke dalam komuniti. Ritme itu memberi nama pada bayi yang akan mengenalinya sepanjang hidupnya, namun ia mungkin pendek. Upacara rasmi di gereja itu akan mewujudkan hubungan seumur hidup dengan para wali sahabatnya, yang tidak sepatutnya berkaitan dengan anak perempuan mereka melalui sebarang hubungan darah atau perkawinan. Oleh itu, sejak awal hidupnya, kanak-kanak zaman pertengahan mempunyai hubungan dengan masyarakat di luar yang ditakrifkan oleh persaudaraan.

Peranan wali datuk adalah terutamanya rohani: mereka mengajar anak-anak mereka doa-doanya dan mengajarnya dalam iman dan akhlak. Hubungan itu dianggap sebagai hubungan darah, dan perkahwinan dengan anak perempuan adalah dilarang. Kerana Wali Wali dijangka memberikan hadiah kepada anak-anak perempuan mereka, terdapat beberapa godaan untuk menamakan banyak wali-wali, oleh itu jumlahnya telah dibatasi oleh Gereja kepada tiga: ibu tiri dan dua bidadari untuk anak lelaki; seorang godfather dan dua ibu tiri untuk seorang anak perempuan.

Penjagaan yang baik diambil ketika memilih calon sayang; mereka mungkin dipilih dari kalangan majikan ibu bapa, ahli kesatuan, rakan, jiran, atau pendeta. Tiada seorang pun dari keluarga yang diharapkan ibu bapa atau merancang untuk berkahwin dengan anak itu akan diminta. Secara amnya, sekurang-kurangnya salah seorang daripada wali datuk adalah status sosial yang lebih tinggi daripada ibu bapa.

Seorang kanak-kanak biasanya dibaptiskan pada hari dia dilahirkan. Ibu akan tinggal di rumah, bukan sahaja untuk memulihkan diri, tetapi kerana Gereja pada umumnya mengikuti adat Yahudi menjaga wanita dari tempat suci selama beberapa minggu selepas melahirkan. Ayah akan memasang wali datuk, dan bersama-sama dengan bidan mereka semua akan membawa anak itu ke gereja. Perarakan ini sering kali merangkumi rakan dan saudara-mara, dan boleh menjadi perayaan.

Pastor akan bertemu dengan parti pembaptisan di pintu gereja. Di sini dia akan bertanya sama ada kanak-kanak itu telah dibaptis dan sama ada lelaki atau perempuan. Seterusnya dia akan memberkati bayi itu, meletakkan garam di dalam mulut untuk mewakili penerimaan kebijaksanaan, dan mengusir setan mana-mana. Kemudian dia akan menguji pengetahuan para wali datuk tentang doa yang mereka harapkan untuk mengajar anak itu: Pater Noster, Credo, dan Ave Maria.

Kini parti itu memasuki gereja dan meneruskan fon pembaptisan. Imam akan mengurapi anak itu, memasukkannya ke dalam fon, dan namakannya. Salah seorang wali datuk menaikkan bayi dari air dan membungkusnya dalam gaun pembaptisan. Gaun, atau crysom, terbuat dari linen putih dan mungkin dihiasi dengan mutiara biji; keluarga kurang kaya mungkin menggunakan yang dipinjam. Bahagian terakhir upacara berlangsung di altar, di mana para wali menjadikan profesion iman untuk anak itu. Peserta kemudian akan kembali ke rumah ibu bapa untuk pesta.

Seluruh prosedur pembaptisan mestilah tidak menyenangkan bagi bayi baru lahir. Dihapuskan dari keselesaan rumahnya (belum lagi payudara ibunya) dan dibawa masuk ke dunia yang sejuk dan kejam, setelah garam ditarik ke dalam mulutnya, direndam di dalam air yang boleh menjadi sejuk di musim sejuk - semuanya ini pasti pengalaman bergaduh. Tetapi bagi keluarga, para wali, sahabat, dan bahkan masyarakat pada umumnya, upacara itu mengumumkan kedatangan ahli baru masyarakat. Dari perangkap-perangkap yang melaluinya, ia merupakan satu peristiwa yang nampaknya telah diterima.

Sumber:

Hanawalt, Barbara,Berkembang di London zaman pertengahan (Oxford University Press, 1993).

Gies, Frances, dan Gies, Joseph,Perkahwinan dan Keluarga pada Zaman Pertengahan (Harper & Row, 1987).

Hanawalt, Barbara, Hubungan yang Terikat: Keluarga Petani di England Abad Pertengahan (Oxford University Press, 1986).

Tonton video itu: The Lost Gospels -BBC - Injil Yang Hilang #Indonesia Subtitle (Ogos 2020).