Maklumat

Menilai Situasi, dalam Syarat Sosiologi

Menilai Situasi, dalam Syarat Sosiologi

Takrif "keadaan" adalah apa yang orang gunakan untuk mengetahui apa yang diharapkan dari mereka dan apa yang diharapkan oleh orang lain dalam apa jua situasi yang diberikan. Melalui definisi keadaan, orang memperoleh rasa status dan peranan mereka yang terlibat dalam keadaan supaya mereka tahu bagaimana untuk bertindak. Ia adalah persefahaman subjektif mengenai apa yang akan berlaku dalam situasi atau tetapan yang diberikan, dan siapa yang akan memainkan peranan dalam tindakan itu. Konsep ini merujuk kepada bagaimana pemahaman kita mengenai konteks sosial di mana kita berada, seperti teater filem, bank, perpustakaan, atau pasar raya memaklumkan jangkaan kita tentang apa yang akan kita lakukan, siapa yang akan kita berinteraksi, dan untuk tujuan apa. Oleh itu, takrif keadaan adalah aspek teras tatanan sosial - masyarakat operasi yang lancar.

Takrif keadaan adalah sesuatu yang kita pelajari melalui sosialisasi, terdiri daripada pengalaman terdahulu, pengetahuan tentang norma, adat, kepercayaan, dan harapan sosial, dan juga dimaklumkan oleh keperluan dan kehendak individu dan kolektif. Ia adalah konsep asas dalam teori interaksi simbolik dan yang penting dalam sosiologi, secara amnya.

Theorists Behind the Definition of Situation

Ahli sosiologi William I. Thomas dan Florian Znaniecki dikreditkan dengan meletakkan asas teori dan penyelidikan untuk konsep yang dikenali sebagai definisi keadaan. Mereka menulis mengenai makna dan interaksi sosial dalam kajian empiris mereka tentang imigran Poland di Chicago, yang diterbitkan dalam lima jilid antara 1918 dan 1920. Dalam buku itu, berjudul "Petani Poland di Eropah dan Amerika", mereka menulis bahawa seseorang "harus mengambil makna sosial dan menafsirkan pengalamannya bukan semata-mata dari segi keperluan dan hasratnya sendiri tetapi juga dari segi tradisi, kastam, kepercayaan, dan aspirasi lingkungan sosialnya. " Dengan "makna sosial," mereka merujuk kepada kepercayaan, amalan kebudayaan, dan norma yang menjadi akal kepada ahli masyarakat.

Walau bagaimanapun, kali pertama frasa itu muncul dalam cetakan adalah dalam buku 1921 yang diterbitkan oleh ahli sosiologi Robert E. Park dan Ernest Burgess, "Pengenalan kepada Sains Sosiologi." Dalam buku ini, Park dan Burgess memetik kajian Carnegie yang diterbitkan pada tahun 1919 yang nampaknya menggunakan frasa tersebut. Mereka menulis, "penyertaan umum dalam aktiviti-aktiviti yang sama menunjukkan definisi 'keadaan' yang sama. Sebenarnya, setiap perbuatan tunggal, dan akhirnya semua kehidupan moral, bergantung kepada definisi keadaan. Takrif keadaan mendahului dan menghadkan apa-apa tindakan yang mungkin, dan pembentukan semula keadaan mengubah sifat tindakan. "

Dalam ayat terakhir ini, Park dan Burgess merujuk kepada prinsip interaksi teori interaksi simbolik: tindakan mengikut makna. Mereka berpendapat, tanpa definisi keadaan yang diketahui di kalangan semua peserta, mereka yang terlibat tidak akan tahu apa yang perlu dilakukan dengan diri mereka sendiri. Dan, sebaik sahaja definisi itu diketahui, ia sekatan tindakan tertentu semasa melarang orang lain.

Contoh Situasi

Satu contoh mudah untuk memahami bagaimana keadaan ditakrifkan dan mengapa proses ini penting ialah kontrak bertulis. Dokumen yang mengikat secara sah, kontrak, untuk pekerjaan atau penjualan barang, contohnya, meletakkan peranan yang dimainkan oleh mereka yang terlibat dan menentukan tanggungjawab mereka, dan menetapkan tindakan dan interaksi yang akan terjadi memandangkan keadaan seperti yang ditentukan oleh kontrak.

Tetapi, definisi yang kurang mudah dikodifikasikan mengenai situasi yang menarik ahli sosiologi, yang menggunakannya untuk merujuk kepada aspek yang perlu dalam semua interaksi yang ada dalam kehidupan seharian, yang juga dikenali sebagai sosiologi mikro. Ambil contoh, menunggang bas. Sebelum kita mendapatkan bas, kita terlibat dengan definisi keadaan di mana bas ada untuk memenuhi keperluan pengangkutan kita dalam masyarakat. Berdasarkan pemahaman yang sama, kami mempunyai jangkaan untuk dapat mencari bas pada waktu tertentu, di tempat tertentu, dan dapat mengaksesnya untuk harga tertentu. Semasa kami memasuki bas, kami, dan mungkin penumpang dan pemandu yang lain, bekerjasama dengan definisi bersama tentang situasi yang menentukan tindakan yang kami ambil ketika kami memasuki bas - membayar atau menggeser lulus, bercakap dengan pemandu, mengambil tempat duduk atau merebut tangan.

Jika seseorang bertindak dengan cara yang menentang definisi keadaan, kekeliruan, ketidakselesaan, dan bahkan kekacauan boleh berlaku.

Sumber

Burgess, E.W "Pengenalan kepada Sains Sosiologi." Robert Ezra Park, Edisi Kindle, Amazon Digital Services LLC, 30 Mac 2011.

Thomas, William. "Petani Poland di Eropah dan Amerika: KERJA KELAS DALAM SEJARAH IMIGRASI." Florian Znaniecki, Paperback, edisi Pelajar, University of Illinois Press, 1 Januari 1996.

Disunting oleh Nicki Lisa Cole, Ph.D.

Tonton video itu: Kelas 8 - IPS - Pengaruh Interaksi Sosial terhadap Kehidupan Sosian dan Kebangsaan (Ogos 2020).