Menarik

Pengenalan kepada Ekopelancongan

Pengenalan kepada Ekopelancongan

Ekopelancongan secara umumnya didefinisikan sebagai perjalanan impak yang rendah ke lokasi yang terancam dan sering tidak terganggu. Ia berbeza dengan pelancongan tradisional kerana ia membolehkan pengembara menjadi terdidik tentang bidang - baik dari segi landskap fizikal dan ciri-ciri kebudayaan, dan sering menyediakan dana untuk pemuliharaan dan memberi manfaat kepada pembangunan ekonomi tempat-tempat yang sering dipinggirkan.

Bilakah Adakah Ekopelancongan Mula?

Ekopelancongan dan lain-lain bentuk perjalanan lestari mempunyai asal usul mereka dengan pergerakan alam sekitar pada tahun 1970-an. Ekopelancongan sendiri tidak menjadi lazimnya sebagai konsep perjalanan sehingga lewat tahun 1980-an. Pada masa itu, meningkatkan kesedaran alam sekitar dan keinginan untuk pergi ke lokasi alam berbanding dengan lokasi pelancong yang dibina menjadikan ekopelancongan yang diingini.

Sejak itu, beberapa organisasi yang berlainan dalam ekopelancongan telah berkembang dan ramai orang telah menjadi pakar di dalamnya. Martha D. Honey, PhD, pengasas Pusat Pelancongan Bertanggungjawab, sebagai contoh, adalah salah satu pakar pakar ekopelancongan.

Prinsip Ekopelancongan

Oleh kerana populariti perjalanan perjalanan alam sekitar dan pengembaraan yang semakin meningkat, pelbagai jenis perjalanan kini dikelaskan sebagai ekopelancongan. Walau bagaimanapun, sebahagian besarnya tidak benar-benar ekopelancongan kerana mereka tidak menekankan pemuliharaan, pendidikan, perjalanan impak yang rendah, dan penyertaan sosial dan budaya di lokasi-lokasi yang dilawati.

Oleh itu, untuk dianggap sebagai ekopelancongan, perjalanan mesti memenuhi prinsip berikut yang ditetapkan oleh Persatuan Ekopelancongan Antarabangsa:

  • Kurangkan kesan melawat lokasi (iaitu penggunaan jalan)
  • Membina rasa hormat dan kesedaran untuk alam sekitar dan amalan budaya
  • Pastikan pelancongan menyediakan pengalaman positif bagi pengunjung dan tuan rumah
  • Menyediakan bantuan kewangan secara langsung untuk pemuliharaan
  • Menyediakan bantuan kewangan, pemberdayaan dan faedah lain untuk rakyat tempatan
  • Meningkatkan kesedaran pelancong tentang iklim politik, alam sekitar dan sosial negara tuan rumah

Contoh Ekopelancongan

Peluang untuk ekopelancongan wujud di banyak lokasi di seluruh dunia dan kegiatannya boleh berbeza-beza secara meluas.

Sebagai contoh, Madagaskar terkenal dengan aktiviti ecotouristnya kerana ia adalah hotspot biodiversiti, tetapi juga mempunyai keutamaan yang tinggi untuk pemuliharaan alam sekitar dan komited untuk mengurangkan kemiskinan. Conservation International mengatakan bahawa 80% daripada haiwan negara dan 90% tumbuhannya hanya endemik ke pulau itu. Lemur Madagaskar hanyalah salah satu dari banyak spesies yang dilihat oleh orang ramai di pulau itu.

Kerana kerajaan pulau itu berkomitmen untuk pemuliharaan, ekopelancongan dibenarkan dalam jumlah kecil kerana pendidikan dan dana dari perjalanan akan memudahkannya di masa depan. Di samping itu, hasil pelancongan ini juga membantu mengurangkan kemiskinan negara.

Satu lagi tempat ekopelancongan popular di Indonesia di Taman Negara Komodo. Taman ini terdiri daripada 233 batu persegi (603 kilometer persegi) tanah yang tersebar di beberapa pulau dan 469 kilometer persegi (1,214 km persegi) air. Kawasan ini ditubuhkan sebagai taman nasional pada tahun 1980 dan popular untuk ekopelancongan kerana keanekaragaman hayati yang unik dan terancam. Aktiviti-aktiviti di Taman Negara Komodo berbeza-beza dari menonton ikan paus ke hiking dan penginapan yang berusaha memberi impak yang rendah terhadap persekitaran semula jadi.

Akhirnya, ekopelancongan juga popular di Amerika Tengah dan Selatan. Destinasi termasuk Bolivia, Brazil, Ecuador, Venezuela, Guatemala, dan Panama. Destinasi ini hanya beberapa di mana ekopelancongan popular tetapi peluang ada di beratus-ratus tempat di seluruh dunia.

Kritikan Ekopelancongan

Walaupun populariti ekopelancongan dalam contoh-contoh yang disebutkan di atas, terdapat beberapa kritikan terhadap ekopelancongan juga. Yang pertama adalah bahawa tidak ada satu definisi istilah ini jadi sukar untuk mengetahui perjalanan mana yang benar-benar dianggap ekopelancongan.

Di samping itu, istilah "sifat," "kesan rendah," "bio," dan "hijau" sering ditukar dengan "ekopelancongan," dan ini biasanya tidak memenuhi prinsip yang ditetapkan oleh organisasi seperti Nature Conservancy atau Ecotourism Antarabangsa Persatuan.

Pengkritik ekopelancongan juga menyebutkan peningkatan pelancongan ke kawasan yang sensitif atau ekosistem tanpa perancangan dan pengurusan yang betul sebenarnya boleh membahayakan ekosistem dan spesiesnya kerana infrastruktur yang diperlukan untuk mengekalkan pelancongan seperti jalan raya dapat menyumbang kepada kemerosotan alam sekitar.

Ekopelancongan juga dikatakan oleh para pengkritik untuk memberi impak negatif kepada masyarakat setempat kerana ketibaan pelawat dan kekayaan asing boleh mengalihkan keadaan politik dan ekonomi dan kadang-kadang menjadikan kawasan itu bergantung kepada pelancongan berbanding dengan amalan ekonomi domestik.

Tidak kira apa pun kritikan ini, ekopelancongan dan pelancongan, secara umum, semakin popular di seluruh dunia dan pelancongan memainkan peranan yang besar di banyak negara di seluruh dunia.

Pilih Syarikat Perjalanan Yang Mempunyai Kepakaran

Untuk memastikan pelancongan ini dapat dikekalkan dengan lestari, adalah penting bahawa pengembara memahami prinsip-prinsip yang membuat perjalanan jatuh ke dalam kategori ekopelancongan dan cuba menggunakan syarikat-syarikat perjalanan yang telah dibezakan untuk kerja mereka dalam ekopelancongan - salah satunya adalah Intrepid Travel, sebuah syarikat kecil yang menawarkan lawatan eko-sedar di seluruh dunia dan telah memenangi beberapa anugerah untuk usaha mereka.

Pelancongan antarabangsa tidak akan dinafikan akan terus meningkat pada tahun-tahun akan datang dan apabila sumber Bumi menjadi lebih terhad dan ekosistem mengalami kerosakan yang lebih besar, amalan yang ditunjukkan oleh Intrepid dan yang lain yang berkaitan dengan ekopelancongan boleh membuat perjalanan masa depan sedikit lebih mampan.

Tonton video itu: Agenda AWANI: TMM 2020: Cabaran & hala tuju industri pelancongan (Ogos 2020).